Repotnya Mudik

  Ditulis pada Oct 03, 2007 // Pribadi

Akhirnya taon ini kami mudik setelah taon kemaren absen mudik. Ada banyak cerita dibalik kisah akan mudiknya mama & nadine ini, gini critanya… halah kok kaya orang ndongeng toh???

Kecelakaan Motor

Jauh hari sebelum rencana mudik mama pengennya mudik taon ini naek pesawat, aku sih ayo aja coz duitnya emang udah disiapin jauh hari sebelumnya. Tapi nasib berkata lain, hari senin tanggal 10 september tanpa disangka-sangka aku mendapat kecelakaan sepeda motor di jalan kemalaraja jam 4 sore sewaktu pulang dari tempat kerja.

Motor yang rencananya mo dibawa ke jogja tuk dijual disana terpaksa urung. Duit yang seharusnya untuk beli tiket pesawat mudik pun terpaksa dipakai dulu untuk “nepung” orang yang tertabrak, ongkos cabut perbal, dan ongkos perbaikan kedua motor itu. Mama marah dan sewot coz ternyata kami ditipu itu manusia, bayangin aja waktu tabrakan dia (cewe yang tabrakan) udah ga bawa SIM & STNK eh malah enak-enakan di Rumah Sakit sampe 3 harian padahal cuma benjol kepalanya aja, dan lagi minta seluruh biaya kami semua yang bayar ditambah ongkos ini itu yang di ”markup” sampe 1 juta. Hebatnya lagi dia ga ngaku salah sama sekali malahan marah-marah ga karuan minta semua biaya mulai cabut perbal motor yang ditahan di Polres OKU dan perbaikan motor kendaraan seluruhnya kami yang membayarnya… (Semoga Allah memberikan keadilan pada seluruh ummatnya)… Dan terpaksa dengan menangis mama ngasih juga duit tiket pesawat itu. (maapin papa ya ma…)

Keabisan Tiket

Sebenarnya sebelum puasa ku udah rencana beli tiket bis aja tuk mudik, tapi mama masih ngotot pengen naek pesawat. Ujung-ujungnya setelah diitung dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya (loh kok kaya proklamasi?) mama nyerah juga… “duitnya kok banyak juga ya pa? daripada buat naek pesawat mending buat lebaran di jogja – bandung aja ya pa…” gitu kata mama ngerayu sambil “nilep” ATM-ku di dalem dompet (takut duit gaji kupake).

Tapi ternyata penyesalan mama tambah menjadi coz tiket bis yang kami pilih (Rosalia Indah) abis!!! (aduh nasib…) dan terpaksa hari itu sambil berpanas-panas ku cari tiket bis eksekutif lain yang masih ada. Alhamdulillah masih ada jalan, ternyata tiket bis Putra Remaja masih tersisa 2 kursi tanggal 5 oktober 2007, tapi hargana gilee Rp. 660 ribu buat 2 tiket om!!! (belom masuk tuslah pula)

Terpaksa daripada ga mudik, kubeli juga tiket itu…(legaaa) Tapi perasaanku ko ga tenang pas pulang ya? Bener juga feelingku… Mama ndongkol buanget saat tahu tiketnya mahal…

Begitulah kisah sedih menjelang mudik yang kayanya juga banyak dialami pemudik lain di seluruh Indonesia raya… semoga dapat dijadikan periksa (halah…)



Komentari

Anda dapat menuliskan apapun yang anda inginkan, tapi ingat blog ini bukan tempat iklan anda, NO SPAM!